Batam

Klaster Karyawan Swasta Masih Terjadi, Kasus Covid-19 Terus Menanjak

Ketua Bidang Kesehatan Tim Gugu Tugas Covid-19 Kota Batam Didi Kusmarjadi. Foto: dok

BATAM, POSMETRO.CO: Klaster karyawan swasta masih terus berlanjut. Tercatat ada 1.379 orang yang telah terkonfirmasi positif Covid-19 sejak Maret hingga 28 Oktober 2020, angka ini berdasarkan data dari Covid-19 update.

Rabu (27/10) kasus positif Covid-19 berjumlah 72 orang, 63 orang di antaranya merupakan karyawan swasta sisanya hanya disumbang dari anggota Polri, Ibu Rumah Tangga, dan wiraswasta. Sementara, Kamis (28/10) ada penambahan 22 orang. Tidak jauh beda, angka ini juga banyak terisi dari klaster yang sama.

Total Covid-19 menuju angka 2.728 orang, dengan rincian sembuh 2.001, meninggal 66 orang, dan 661 orang masih dalam perawatan.

“Iya masih banyak karyawan swasta yang terpapar,” kata Ketua Bidang Kesehatan Tim Gugu Tugas Covid-19 Kota Batam Didi Kusmarjadi, Kamis (29/10).

Dari kasus di atas pasien yang terpapar tanpa gejala cukup banyak. Sementara, mereka yang terkonfirmasi dengan gejala dan kontak erat juga berimbang. Saat ini 147 orang, sementara masih ditempatkan di rusun BP Batam di Tanjunguncang, Batuaji. Dengan kategori OTG Covid-19.

“Masih ada yang ditampung rusun BP Batam. Mereka tetap dipantau tim medis. Nantinya mereka akan dipindahkan sembari menunggu pasien sembuh. Dan melakukan isolasi mandiri juga ada,” jelas dia.

Selain itu Didi menyebutkan pasien yang sembuh juga mengalami peningkatan. Selama dua hari ada 35 orang yang sembuh. Kesemuanya sudah melakukan isolasi di sejumlah rumah sakit di Batam. Namun, dia tetap mengingatkan agar yang bersangkutan tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan meskipun dinyatakan sembuh.

“Pasien yang sembuh bisa terkena kembali jika dia tidak mengabaikan protkes. Jadi tetap waspada, mereka yang sembuh sudah diperbolehkan pulang,” ucap Didi.

Perlu diketahui beberapa rumah sakit sudah kewalahan dan padat. Sehingga, Tim Gugus Tugas Covid-19 mengambil keputusan untuk mencari lokasi lainnya untuk menampung pasien Covid-19. Selain rusun BP Batam, Gedung Balai Pelatihan Kesehatan (Bapelkes) pun bakal siap dijadikan tempat karantina. Langkah ini diambil sebagai antisipasi jika pasien tak tertampung di sejumlah rumah sakit.

“Lokasi (Bapelkes) sudah layak untuk dijadikan tempat isolasi,” beber Sekretaris Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Batam Jefridin Hamid saat itu.(hbb)