Hukum

Satnarkoba Polres Bangka Barat Tangkap Pria Pengedar Sabu-sabu di Rumah Kosong

Pelaku pengedar -sabusabu yang diringkus Sat Res Narkoba Polres Bangka Barat. (Foto-Ant)

BABEL, POSMETRO.CO: Satuan Reserse Narkoba Polres Bangka Barat, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (Babel) berhasil mengamankan seorang pria. Pria 37 tahun itu diduga menjadi pengedar sabu-sabu di Kelurahan Tanjung, Mentok.

“Pelaku berinisial De alias Te (37) diringkus Tim Hanoman pada Minggu (27/9), sekitar pukul 12.15 WIB di salah satu bangunan tak berpenghuni di samping kantor Bank Mandiri Mentok,” kata Kepala Satuan Narkoba Polres Bangka Barat Iptu Umar Dani di Mentok, Selasa (29/9).

Ia mengatakan saat ini petugas masih melakukan pendalaman dan pengembangan penanganan kasus tersebut untuk membongkar jaringan peredaran narkoba di daerah itu.

Penangkapan terhadap pelaku menindaklanjuti informasi dari masyarakat yang menyebutkan adanya dugaan peredaran narkoba di sekitar Pasar Mentok dan wilayah Pelabuhan Mentok yang lokasinya tidak terlalu jauh dari penangkapan terhadap pelaku.

Dari informasi itu, polisi melakukan penyelidikan di sekitar lokasi yang disebutkan warga dan menemukan pelaku di salah satu rumah kosong yang berada di samping kantor Bank Mandiri, Kelurahan Tanjung, Mentok.

“Dari penangkapan terhadap pelaku, polisi berhasil menemukan barang bukti berupa 14,14 gram sabu-sabu,” ujarnya.

Saat ditangkap, pelaku sedang memilah sabu-sabu dari paket sedang untuk dibagi menjadi paket-paket kecil menggunakan timbangan digital.

Selain menemukan barang bukti sabu-sabu itu, polisi juga menemukan barang bukti lain berupa satu unit telepon seluler, uang tunai sebesar Rp300.000, satu timbangan digital, satu buah alat isap, plastik klip, kaleng dan pipet.

“Saat ini kami sedang melakukan pengembangan kasus tersebut guna menangkap bandar besar yang pengendali peredaran barang haram yang dijual di sejumlah wilayah Bangka Barat,” katanya.

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya tersangka akan dijerat dengan pasal 114 ayat (2) Jo Pasal 112 ayat (2) dan 111 ayat (2) UU RI No. 35 tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman minimal lima sampai 20 tahun penjara.

“Kami mengimbau warga di seluruh wilayah di Bangka Barat untuk ikut serta memerangi narkoba dengan melaporkan setiap gerak-gerik atau peredaran narkoba di wilayah tempat tinggal masing-masing,” katanya.(ant)