Kepri Jaya

Isdianto akan Serahkan Penghargaan pada HANI

Plt Gubernur Kepri, H Isdianto berdiskusi dengan Kepala BNNP Kepri, Brigjen Pol Richard Nainggolan beserta jajaran. (Posmetro.co/ist)

KEPRI, POSMETRO.CO: Plt Gubernur Kepri, H Isdianto direncanakan akan memberikan penghargaan pada peringatan Hari Anti Narkoba Internasional (HANI) tanggal 26 Juni pekan depan. Tahun ini peringatan sedikit berbeda karena adanya pandemi Covid-19, yakni dilakukan secara virtual.

“Insya Allah nanti saya akan siapkan waktu untuk hadir pada peringatan HANI. Dan menyerahkan penghargaan langsung pada aktivis dan institusi yang peduli pada penyalahgunaan Narkoba. Mudah-mudahan semuanya lancar,” ujar Isdianto.

Penghargaan memang secara rutin diberikan setiap tahunnya kepada aktivis dan institusi yang memiliki peran aktif dalam Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN), baik di tingkat daerah maupun di tingkat nasional. Penghargaan tersebut diberikan saat puncak peringata Hari Anti Narkotika Internasional (HANI) yang digelar Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Kepri.

Seiring dengan itu, Isdianto juga meminta BNNP Kepri untuk terus memberikan pencerahan kepada masyarakat tentang bahayanya narkoba.

Isdianto juga senang mendengarkan semakin turunnya urutan Kepri dalam penyalahgunaan dan peredaran Narkoba. Dan berpesan untuk terus berjuang sehingga urutan Kepri semakin turun.

“Laporan Kepala BNNP Kepri, Kepri sekarang urutan Kepri semakin turun, sekitar 25-an. Semoga angka ini tidak naik lagi menjelang peringatan hari HANI nanti,” harap Isdianto.

Sementara itu Kepala BNNP Kepri, Brigjen Pol Richard Nainggolan menyebutkan peringatan HANI tahun ini disesuaikan dengan kondisi pandemi covid-19.

“Pada tahun ini kita agak berbeda memperingati HANI karena ada Covid-19. Sama seperti nasional, kita melakukan Hari Anti Narkoba secara virtual. Kehadiran Pak Gubernur sangat kami harapkan pada acara virtual nanti,” jelas Richard.

Selain itu, lanjut Richard, jumlah undangan juga dibatasi. Namun demikian tidak akan mengurangi khitmadnya peringatan dan pemberian penghargaan nanti.

Peringatan hari narkoba ini diharapkan Richard bisa semakin memunculkan kesadaran kepada masyarakat untuk menjauhi narkoba. Juga semakin sadar akan bahaya dan dampak negatif narkoba.

“Jumlah penyalahgunaan narkoba di Kepri sedikit mengalami penurunan. Namun, peredaran gelap masih tinggi. Ini berkait dengan kondisi geografis Kepri sebagai daerah perbatasan yang mempunyai banyak pintu masuk ilegal. Ini yang selalu kami jaga ketat,” tuturnya.(adv)