Batam Kita

Ingin Kabur, Pasien Covid-19 Mau Dipindah ke RS Galang

Salah satu sudut bangunan di Rumah Sakit Galang. (Posmetro.co/cnk)

BATAM, POSMETRO.CO: Kepala Dinas Kesehatan Kota Batam, Didi Kusmarjadi memaparkan kesehatan dari pasien Covid-19 yang dirawat Rumah Sakit Badan Pengusahaan (RSBP) Batam Sekupang, dalam keadaan stabil. Berdasarkan data Covid-19 Kota Batam, ada 17 orang yang berstatus positif, dengan rincian 10 orang wanita dan 7 pria. Di mana lima di antaranya telah meninggal dunia.

“Semua dirawat di RSBP Batam dalam keadaan stabil. Karena di sana (RSBP) banyak ruangan yang bisa digunakan,” ujar Didi, Kamis (16/4).

Sementara untuk kasus 02, kata Didi masih dalam pemantauan. Pria (32) yang bukan warga Batam itu sejak Maret lalu sudah dirawat di ruangan isolasi di RSBP Batam. Dengan riwayat perjalanan dari Malaysia menuju Paris, Prancis. Lalu kembali pulang ke Batam melewati Singapura melalui Ferry Internasional Sekupang.

“Kasus 02 saat ini masih dirawat di RSBP menjalani perawatan. Dia sudah menjalani empat kali uji Swab dan hasilnya masih positif. Jadi masih dirawat,” kata Didi lagi.

Jelas Didi, hasil yang masih positif dikarenakan adanya kegelisahan dari yang bersangkutan. Sehingga, hasil swabnya masih sama. Rencananya pasien akan dipindahkan ke rumah sakit khusus covid-19 di Galang. Pasalnya, kasus 02 ini punya keinginan untuk kabur selama perawatan.

“Karena dia (Kasus 02) awalkan sendiri, pas dirawat agak tenang. Tiba-tiba ramai ada kegelisahan. Kenapa masih dipantau? Karena ada kekhawatiran potensi untuk lari. Jadi penjagaan ditingkatkan,” terang mantan Kepala RSUD Tanjunguban itu.

Didi menjelaskan, bahwa saat ini ruang isolasi di RSUD Embung Fatimah masih dalam renovasi. Sehingga belum bisa menerima pasien Covid-19. Opsi lainnya dirawat di RSBP sebagai rumah sakit rujukan oleh pemerintah.

“RSUD masih renovasi jadi belum bisa digunakan. Karena RSBP banyak ruangnya jadi kita pakai dulu,” Didi menjelaskan.(hbb)