Hukum

Ini Pengakuan Sopir Maut yang Menewaskan Calon Pengantin

Rahmat (kanan), sopir maut saat diamankan di kantor polisi. (Posmetro.co/cnk)

BATAM, POSMETRO.CO: Sopir maut Bintang Kembar (Bimbar) itu bernama Rahmat (30). Ia terduduk diam di ruang pemeriksaan Unit III Lakalantas Polresta Barelang. Usai kejadian, pria asal Sumatera Utara (Sumut) itu “diambil” untuk dimintai keterangan. Pria mengenakan kaos oblong putih dipadu celana pendek itu berusaha tetap tenang. Bahkan sempat pamit ke kamar mandi untuk buang air besar.

“Saya sopir satu,” kata lelaki brewokan itu saat ditanya dirinya sopir satu atau sopir tembak oleh pewarta sesaat setelah keluar dari kamar mandi, Senin (17/2).

Tak lama, kedua tangan Rahmat kembali diborgol. Kepada polisi, Rahmat mengaku, pagi itu angkot yang dikemudikannya itu hendak menuju arah Batamcentre. “Sewa penuh,” kenangnya.

Setiba di pendakian Bukit Daeng, Tembesi, laju kendaraan yang dikemudikan Rahmat tak terkontrol. Ada sepeda motor di depannya. Terjadilah tabrakan.

“Penumpang selamat semua. Kalau bus (Bimbar) massa yang membalikkannya,” terangnya.

Kepada petugas, Rahmat menyebut, dirinya dalam kondisi sehat dan tidak dipengaruhi alkohol.

“Alasan sopir tabrakan terjadi karena rem blong. Tapi kita selidiki untuk memastikan itu,” sebut salah seorang petugas Satlantas.

Selain itu pihaknya akan mengecek apakah sopir dipengaruhi alkohol atau dipengaruhi narkoba. “Kalau SIM yang bersangkutan ada,” kata petugas lagi.

Seperti diberitakan sebelumnya, Senin pagi itu sekitar pukul 06.00 WIB. Sri Wahyuni dan Erisa, adiknya pergi ke tempat kerjanya di PT Epson, Mukakuning. Setiba di sekitar Danau Bukit Daeng, motor yang dikendarai kakak beradik ini ditabrak mobil angkutan umum. Padahal pada Sabtu (22/2), Sri akan menikah dengan pria pujaan hatinya.

“Informasinya korban ditabrak mobil Anugrah (sejenis bimbar), adiknya mengalami patah tulang dan masih mendapatkan perawatan medis,” ujar Roso, keluarga korban, usai kejadian.(cnk)